| by Nadia | No comments

8 Game Perang Terbaik yang Bisa Dimainkan Bersama Teman

Tidak peduli di mana Anda melihat, perang telah menemukan jalannya ke hampir setiap lapisan budaya pop. Jika Bruce Springsteen tidak menanyakan apa gunanya dalam gaya melodi yang khas, maka Ron Perlman menggumamkan sesuatu tentang sifatnya yang tidak pernah berubah di Fallout 3. Seperti yang dibuktikan oleh contoh terakhir, video game juga tidak asing dengan subjek perang, dengan banyak dari mereka menggunakannya sebagai dasar untuk seluruh keberadaan mereka.

Permainan perang terbaik, bagaimanapun, adalah mereka yang berkontribusi atau membangun ide dan tema tentang materi pelajaran yang berat dengan penilaian cekatan dan ketenangan kreatif. Mereka tetap bersama kami karena perspektif unik mereka tentang perang, memperkaya pemahaman kita tentang fenomena ketika begitu banyak judul lain cenderung tanpa berpikir memuliakannya di atas segalanya. Bukan berarti beberapa judul di bawah ini terkadang tidak condong ke godaan ini, tetapi kaliber ambisi kreatif mereka pada akhirnya melebihi jumlah kesalahan langkah mereka yang jarang terjadi.

1. Gears of War 2

Terlepas dari materi pelajarannya yang sepenuhnya fiksi, Gears of War adalah seri yang penuh dengan pengaruh dunia nyata sehubungan dengan presentasi perangnya. Jadi mengapa menempatkan Gears of War 2 di daftar ini daripada yang lain? Nah, ruang lingkup sekuel yang secara dramatis mengalihkan fokus dari “Gears” dari judul untuk menggandakan bagian “War”, berurusan dengan sapuan lebar dan gerakan besar untuk menyampaikan skala konflik yang melanda di Sera.

Anda bertarung bersama ratusan tentara COG, menyelamatkan seluruh kota dari kehancuran, dan mengeluarkan cacing raksasa pemakan dunia dari dalam ke luar. Jika ada pelajaran yang bisa didapat dari Gears of War 2, itu adalah perang yang tak henti-hentinya, memakan waktu dan hanya memiliki sedikit perhatian terhadap mikro.

2. Battlefield 1

Battlefield 1 adalah permainan dari dua bagian yang berbeda. Di satu sisi, Anda memiliki kampanye suram yang dengan tulus menyelidiki biaya manusia dari perang. Lalu ada multiplayer, yang mengubah setting WW1 menjadi arena olahraga digital. Mengesampingkan multipemain selama satu detik, bagaimanapun, sulit untuk menyangkal bahwa tim di balik kampanye Battlefield 1 melakukan pekerjaan yang baik dalam menyampaikan tema-tema Perang Dunia 1 yang sangat kita kenal – harapan, tragedi, kepahlawanan, kesedihan – dengan cara sangat sesuai dengan keunggulan media.

Baca Juga:  Game Online - Jenis Permainan yang Dapat Anda Mainkan

Level pembukaannya, misalnya, membawa putaran cerdas ke trofi “game over”, karena setiap kematian tidak mengarah ke reset instan, tetapi menjadi kesempatan untuk ingatan yang suram, saat kamera berhenti sejenak untuk memperingati kehidupan setiap prajurit sebelum dengan cepat pindah ke petarung lain di lapangan. Untuk penembak orang pertama dengan anggaran besar, ini adalah keputusan kreatif yang ambisius, dan bersama-sama menciptakan sesuatu yang dapat dan harus dibanggakan DICE.

3. Brothers in Arms: Hell’s Highway

2008 jelas merupakan tahun yang menentukan untuk pertempuran berbasis regu, dengan Battlefield: Bad Company dan Brothers in Arms: Hell’s Highway dirilis dalam beberapa bulan satu sama lain, yang banyak dipuji oleh penggemar masing-masing. Sementara Bad Company adalah debut kuat yang membuka jalan untuk sekuel yang lebih baik lagi, Hell’s Highway masih menonjol sebagai titik tinggi yang tak terlupakan untuk seri Brothers in Arms, dengan puisi dramatis yang menggarisbawahi kampanye yang disandingkan secara efektif melawan keganasan baik visual maupun gameplaynya.

Hell’s Highway membahas subjek persaudaraan, PTSD, dan kepemimpinan, tetapi permainan senjata itu sendiri juga tidak ketinggalan, dilengkapi dengan mekanika komando regu yang disempurnakan yang masih bertahan sampai sekarang. Paling tidak, mainkan Hell’s Highway untuk memahami mengapa orang masih berteriak-teriak untuk sekuel Brothers in Arms.

4. Valiant Hearts: The Great War

Mengingat kengerian dan merayakan para pahlawan Perang Dunia 1 melalui kerangka permainan puzzle gulir samping adalah hal yang berani untuk sedikitnya, tetapi Ubisoft Montpellier jelas tahu apa yang dilakukannya sejak awal dengan Valiant Hearts. Gim ini mempertahankan perspektif yang intim dan sangat pribadi, dengan fokus pada sejumlah kecil individu yang terperangkap dalam badai Perang Besar.

Baca Juga:  Cara Mendapatkan Game di iPhone

Hasilnya adalah sebuah cerita yang sarat dengan kemanusiaan, memperlihatkan belas kasih dan kesamaan dengan latar belakang konflik yang tampaknya tak berujung. Ini adalah karya yang menyentuh, tetapi membuat materi (relatif) tetap optimis agar tetap dapat diakses oleh audiens yang lebih luas dari berbagai usia. Sementara gameplaynya terkadang terlihat seperti twee, cerita pahit Valiant Hearts akan tetap ada di pikiran Anda lama setelah kredit bergulir.

5. Age of Empires II HD

Dalam apa yang saya sebut sebagai For Honor yang asli, pertempuran strategi real-time Age of Empires 2 diatur pada Abad Pertengahan, memungkinkan pemain untuk mengendalikan pasukan besar ksatria, viking, samurai, dan banyak faksi bersejarah lainnya. Kampanye terinspirasi kehidupan nyata sering terasa seperti pelajaran sejarah dalam melakukan perang abad pertengahan, tetapi gameplay RTS yang gemuk dari Age of Empires 2 memungkinkan pemain untuk melakukan pertempuran dengan perspektif taruhan besarnya.

Anda tidak bertarung dari garis depan, tetapi merencanakan dan memimpin dari atas, di mana seni perang menjadi permainan strategi yang hebat. Memang, tidak ada penghasut perang abad pertengahan yang bisa mengawasi pasukan mereka seolah-olah mereka adalah bidak di papan catur, tapi itulah intinya. Age of Empires mengungkapkan bagaimana perang tidak lebih dari permainan hebat bagi para pemimpinnya, meniru dimensi yang sama sekali baru pada mekanisme konflik bersenjata.

6. Defcon

DEFCON sekarang dirilis lebih dari sepuluh tahun yang lalu, tetapi dengan iklim hubungan internasional saat ini, pesan dan temanya sayangnya terasa lebih relevan daripada sebelumnya. Bermain seperti semacam permainan papan digital epik, DEFCON memberi Anda peta dunia dan alat untuk mempertahankan (atau menghancurkan) tatanan internasional yang rumit.

Ini sangat terinspirasi oleh politik MAD dari Perang Dingin, dan kecemerlangan permainannya adalah kemampuannya untuk meniru tekanan psikologis dan paranoia emosional yang selamanya berperan di balik pelaksanaan perang nuklir. Setiap pertandingan mewakili hipotetis yang mengerikan, berteori tentang korban manusia dari konflik internasional habis-habisan di zaman modern. Garis antara perdamaian genting dan bencana total sangat tipis di DEFCON, dan itu menjadi salah satu game perang yang paling menegangkan di luar sana.

Baca Juga:  Knotwords Memadukan Wordle dengan Teka-Teki Silang

7. This War of Mine

Hanya sedikit, jika ada, game yang menyoroti para korban perang dengan cara yang sama dan dengan tingkat kebijaksanaan yang sama seperti This War of Mine. Dalam proyek mani 11 bit studio, Anda tidak bermain sebagai “pahlawan” perang; Anda hanya seseorang yang mencoba bertahan dari mimpi buruk dunia nyata konflik bersenjata di depan pintu Anda.

Melalui lensa gaya seni yang putus asa dan mekanisme bertahan hidup yang cerdas, This War of Mine menyentuh pengalaman mereka yang terperangkap di tengah perang yang tidak pernah mereka minta, dan menciptakan karya yang kuat dalam prosesnya slot joker123. Para pengembang terinspirasi oleh Pengepungan Sarajevo yang sebenarnya yang terjadi selama Perang Bosnia pada tahun 1990-an tetapi, karena konflik sipil terus berkecamuk di Timur Tengah dan di tempat lain, Perang Tambang ini belum kehilangan kepedihan sosio-politiknya.

8. Operation Flashpoint: Cold War Crises

Dengan menawarkan pemahaman yang diperbarui tentang apa itu sim militer, Operation Flashpoint menikmati ilmu perang yang dingin dan keras, di mana ancaman kematian mengintai di setiap sudut kampanyenya yang intens. Permainan tidak memiliki waktu untuk cita-cita klise kepahlawanan atau persahabatan, dan sebaliknya bertujuan untuk menggaruk jantung brutal konflik modern – skala kecil, pertempuran regu di mana kerja tim yang ketat dan kehati-hatian yang sabar lebih penting daripada gagasan apa pun tentang berburu kemuliaan.

Pemain dibiarkan dengan patuh mengikuti perintah atau berpikir sendiri, karena satu langkah yang salah dapat mengakibatkan kegagalan fatal. Realisme adalah kata kunci yang sering dilontarkan ketika berbicara tentang game penembak, tetapi hanya sedikit yang masih belum mencapai tingkat keaslian yang sama dengan Operation Flashpoint.